A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Bajalanan ka Pandulangan Intan Cempaka - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sabtu
21
April 2018
Wisata Banua
Bajalanan ka Pandulangan Intan Cempaka
Tanggal :07 Nupimbir 2014
Dibaca :1037 kali

Pendulangan Intan Cempaka

Di bumiku nang sugih kaya
Basambunyian batu mulia
Wadah basimpan di dalam bumi
Jadi idaman saluruh nageri

Galuh basimpan di dalam bumi
Batu mulia si galuh sari
Handak 'ku ambil di dalam bumi
Ambili galuh di bumi partiwi
...

Ngitu isi lirik lagu nang judulnya 'Galuh Cempaka' ciptaan M.Thamrin. Lagu ngini mamadahakan alam Banua Banjar tu sugih banar. Sampai ka dalam parut bumi ja masih tasimpan batu-batu mulia nang tinggi nilainya.

Di pendulangan intan Kecamatan Cempaka, nang wayahini masuk ke wilayah Banjarbaru ngini nang kelihatan tanah belubang dimana-mana wan gundukan tanah disana-sini. Bubuhan pendulang disini kelihatan belumur lumpur nang bagawi dibawah teriknya matahari. Tapi jangan salah, macam-macam batu intan nang ada di etalase kios-kios Pasar Intan Martapura, sabarataan bamula matan balutan lumpur Pendulangan Intan Cempaka.

Metode pendulangan disini masih sederhana banar. Alat nang paling canggih nang bubuhan pendulang bisi mesin pompa banyu nang caranya menyemprotakan banyu ke pinggir tabing. Mesin ngini dipakai gasan meluruhkan tanah kada harus menggalinya. Ngini diulah pakai cara menyemprotakan banyu nang keluar matan pompa ke arah tabing tanah. Jadi tanahnya runtuh marga tekanan matan semprotan banyu.

Selain pendulang nang sudah memakai mesin pompa banyu, ada jua kelompok pendulang nang masih pakai alat seadanya nangkaya sekop wan cangkul. Biasanya bubuhan nang masih pakai alat seadanya alasannya marga faktor keamanan.

Mendulang pakai pompa banyu bisa bebahaya. Amun kada hati-hati wan diperhitungakan banar, kecelakaan bisa haja tejadi. Tanah nang disemprot pakai banyu jadi lamah. Jadinya pendulang nang ada dibawah tebing wan lagi menyemprotakan banyu bisa haja tetimbun longsoran tanah.

Sudah ada kejadian pendulang nang tetimbun longsor. Amun sudah kayaitu, pendulang yang tetimbun longsor biasanya kada selamat. Marga ngalih banar gasan mendapatakan lokasi persis pendulang nang tetimbun tanah beberapa meter kubik diatasnya. Sementara manusia hanya bisa betahan beberapa menit ja kada benafas.

Bubuhan pendulang ngini kadanya kada tahu resiko gawiannya. Tapi pinanya buhannya masih beharap kena kawa mendapatakan intan nang baukuran ganal banar. Jadi hasil penjualannya kawa dipakai kada perlu harus begawi lagi kaina.

Kelompok pendulang nang kada pakai alat mesin pompa banyu ni meulah lubang-lubang. Lubang nang buhanya gali pakai alat sederhana ngini halus banar tapi dalam. Kedalamannya meulah bagian dasar lubang baisi cadangan oksigen nang tipis banar.

Akan fatal banar gasan pendulang nang turun ke lubang amun kada dapat pasokan udara segar. Buhannya memakai kipas halus gasan memompa udara kedalam pipa paralon nang dijulurakan ke dasar lubang. Biar sudah dibantu pakai kipas ngini, jangan harap begawi di dalam lubang jadi nyaman. Buhan nang mendulang di dalam lubang akan merasa sasak nafas. Marga balain jumlah oksigen nang ada diatas permukaan wan oksigen nang ada di bagian bawah lubang.

Adanya batu mulia ngini pernah maulah Banua gempar. Pada 26 Agustus 1965, ditemukan sebuah intan nang ganal. Banyak nang baujar, intan temuan kelompok pendulang nang ketuanya H Madsalam ngitu seukuran intalu burung merpati.

Intan nang dibari ngaran Trisakti oleh presiden Soekarno ngitu disambat baisi barat 166,75 karat. Harganya waktu itu, jar Tajuddinnor Ganie, penulis buku Tragedi Intan Trisakti ditawar mencapai Rp 10 triliun wan meroket sasudah diasah jadi berlian.

Sasudah ngitu nyaris kada pernah ditamuakan lagi intan nang bisa mengalahakan kemasyhuran Trisakti. Penemuan intan baukuran taganal pernah tejadi, tapi kegemparannya belum bisa menyamai. Nangkaya intan Putri Malu seberat 200 karat nang ditemukan di Antaraku, Kecamatan Pengaron, tahun 2008, atau nang tahalus intan Galuh Cempaka 5 seganal 106 karat di Cempaka tahun 1950, wan Galuh Pumpung 98 karat nang jua ditemuakan di Cempaka tahun 1990.

Sungai Tiung ngini sabuting kawasan pendulangan di Cempaka nang sampai wayahini masih rami wan urang nang mencari intan, kecuali mun musim hujan pas semuaan libur. Daerah lainnya ada di Pumpung, Karawat, Ujung Murung, wan Danau Purun. Pendulangan di luar Cempaka ada jua, tapi kada tapi tekenal, nangkaya di Bumi Rata, Simpang Empat; Pengaron; wan Danau Pagar wan Jambunau di Riam Kanan.

Wayahapa asal mula pendulangan intan Cempaka, kadada nang tahu persis. Sejumlah sumber memadahakan, pendulangan ngitu sudah ada mulai zaman kolonial wan belangsung secara turun- temurun. Pendulang yakin, nang baisi inisiatif mengeksploitasi ngitu Walanda, tapi menggawiakan urang sana jua. Wayahitu urang belum tahu batuan di parak buhannya banilai tinggi. Versi lain memadahakan, intan sudah dieksploitasi mulai abad IX, tapi lokasinya jauh di utara Cempaka.

Wisata Banua
Jalan-Jalan ke Pendulangan Intan Cempaka
Tanggal :07 November 2014
Dibaca :1037 kali

Pendulangan Intan Cempaka

Wadah basimpan di dalam bumi
Jadi idaman saluruh nageri

Galuh basimpan di dalam bumi
Batu mulia si galuh sari
Handak 'ku ambil di dalam bumi
Ambili galuh di bumi partiwi
...

Itu isi lirik lagu yang judulnya 'Galuh Cempaka' ciptaan M.Thamrin. Lagu ini menceritakan besarnya kekayaan alam Banua Banjar. Sampai ke dalam perut bumi saja masih tersimpan batu-batu mulia yang tinggi nilainya.

Di pendulangan intan Kecamatan Cempaka, yang sekarang masuk ke wilayah Banjarbaru ini yang kelihatan hanya tanah berlubang dimana-mana dan gundukan tanah disana-sini. Kelompok pendulang disini kelihatan berlumur lumpur yang bekerja dibawah teriknya matahari. Tapi jangan salah, bermacam-macam batu intan yang ada di etalase kios-kios Pasar Intan Martapura, semuanya berawal dari balutan lumpur Pendulangan Intan Cempaka.

Metode pendulangan disini masih sangat sederhana. Alat paling canggih yang dimiliki pendulang hanya mesin pompa air dengan menyemprotakan air ke sisi tebing. Mesin ini dipakai untuk meluruhkan tanah sehingga tidak harus menggalinya. Ini dilakukan dengan cara menyemprotakan air yang keluar dari pompa ke arah tebing tanah. Jadi tanahnya runtuh karena tekanan dari semprotan air.

Selain pendulang nang sudah memakai mesin pompa banyu, ada jua kelompok pendulang nang masih pakai alat seadanya nangkaya sekop wan cangkul. Biasanya bubuhan nang masih pakai alat seadanya alasannya marga faktor keamanan.

Mendulang pakai pompa banyu bisa bebahaya. Amun kada hati-hati wan diperhitungakan banar, kecelakaan bisa haja tejadi. Tanah nang disemprot pakai banyu jadi lamah. Jadinya pendulang nang ada dibawah tebing wan lagi menyemprotakan banyu bisa haja tetimbun longsoran tanah.

Sudah pernah ada kejadian pendulang yang tertimbun longsor. Jika sudah begitu, pendulang yang tertimbun longsor biasanya tidak selamat. Karena sangat sulit mendapatkan lokasi persis pendulang yang tertimbun tanah beberapa meter kubik diatasnya. Sementara manusia hanya bisa bertahan beberapa menit saja tidak bernafas.

Kelomok pendulang ini bukan tidak tahu resiko pekerjaan mereka. Tapi sepertinya mereka masih berharap nanti akan mendapatkan intan yang berukuran sangat besar. Jadi hasil penjualannya bisa dipakai tidak perlu harus bekerja lagi.

Kelompok pendulang yang tidak memakai alat mesin pompa air akan membuat lubang-lubang. Lubang yang mereka gali dengan alat sederhana ini sangat kecil namun dalam. Kedalamannya membuat bagian dasar lubang memiliki cadangan oksigen yang sangat tipis.

Akan fatal sekali bagi pendulang yang turun ke lubang jika tidak mendapat pasokan udara segar. Mereka memakai kipas kecil untuk memompa udara kedalam pipa paralon yang dijulurkan ke dasar lubang. Walau sudah dibantu oleh kipas ini, jangan harap bekerja di dalam lubang akan nyaman. Mereka yang mendulang di dalam lubang akan merasa sesak nafas. Karena perbedaan jumlah oksigen yang ada diatas permukaan dan oksigen yang ada di bagian bawah lubang.

Adanya batu mulia diini pernah membuat Banua gempar. Pada 26 Agustus 1965, ditemukan sebuah intan yang sangat besar. Banyak yang berkata, intan temuan kelompok pendulang yang diketuai H Madsalam itu seukuran telur burung merpati.

Intan yang diberi nama Trisakti oleh presiden Soekarno itu disebut mempunyai berat 166,75 karat. Harganya waktu itu, menurut Tajuddinnor Ganie, penulis buku Tragedi Intan Trisakti ditawar mencapai Rp 10 triliun dan meroket sesudah diasah jadi berlian.

Sasudah itu nyaris tidak pernah ditemukan lagi intan yang bisa mengalahkan kemasyhuran Trisakti. Penemuan intan berukuran besar pernah terjadi, tapi kegemparannya belum bisa menyamai. Seperti intan Putri Malu seberat 200 karat yang ditemukan di Antaraku, Kecamatan Pengaron, tahun 2008, atau yang lebih kecil intan Galuh Cempaka 5 sebesarl 106 karat di Cempaka tahun 1950, dan Galuh Pumpung 98 karat yang juga ditemuakan di Cempaka tahun 1990.

Sungai Tiung adalah salah satu kawasan pendulangan di Cempaka yang hingga sekarang masih banyak orang yang mencari intan, kecuali jika musim hujan akan libur. Daerah lainnya ada di Pumpung, Karawat, Ujung Murung, dan Danau Purun. Pendulangan di luar Cempaka juga ada, tapi tidak terlalu terkenal, seperti di Bumi Rata, Simpang Empat; Pengaron; dan Danau Pagar juga Jambunau di Riam Kanan.

Kapal asal mula pendulangan intan Cempaka, tidak ada yang tahu persis. Sejumlah sumber mengatakan, pendulangan itu sudah ada sejak zaman kolonial dan berlangsung secara turun- temurun. Pendulang yakin, yang memiliki inisiatif mengeksploitasi adalah Belanda, namun mempekerjakan warga setempat. Saat itu mereka belum tahu batuan di sekitar mereka bernialai tingggi. Versi lain menyebutkan, intan sudah dieksploitasi mulai abad IX, tapi lokasinya jauh di utara Cempaka.

Baca Jua:
Bajalanan ka Taman Siring Sungai Martapura Banjarmasin Festival Budaya Pasar Terapung di Siring Sungai Martapura Bajalanan ka Pasar Terapung Muara Kuin Belanja Batu Permata di Martapura
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2018 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.