A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Djohan Effendi Menteri Sekretaris Negara Nang Liberal - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sabtu
20
Januari 2018
Tokoh Banjar
Djohan Effendi Menteri Sekretaris Negara Nang Liberal
Tanggal :09 Uktubir 2015
Dibaca :1788 kali

Djohan Effendi (kiri) wan buku "Sang Pelintas Batas: Biografi Djohan Effendi" (kanan)

Djohan Effendi lahir di Kandangan, 1 Oktober 1939. Sidin pernah jadi Menteri Sekretaris Negara Kabinet Persatuan Nasional nang dipimpin presiden Gus Dur (2000-2001). Sebelumnya sidin menjabat Staf Khusus Sekretaris Negara/Penulis Pidato Presiden Soeharto (1978-1995). Sidin sudah menulis ratusan pidato gasan Presiden Soeharto.

Sidin urangnya tabuka, ngitu sudah kalihatan mulai sidin halus. Sidin katuju mempelajari macam-macam. Selain mangaji Al-Quran, sidin waktu halus katuju jua membaca biografi tokoh dunia. Ketuju membaca ngitu diturunakan mama sidin nang biar pedagang haja tapi katuju membaca

Imbah manamatakan sekolah nang dibiayai ikatan dinas pemerintah, sidin manyambung ke Pendidikan Guru Agama (PGA) di Banjarmasin. Imbah tu, sidin manarusakan studi ke Pendidikan Hakim Islam Negeri (PHIN) Yogyakarta. Disana, sidin mulai mendalami polemik filosofis antara Al-Ghazali wan Ibnu Rusyd. Sidin merenungakan sejumlah konsep keimanan nang sangat abstrak, nangkaya keabadian alam, takdir, kebebasan manusia, kekuasaan Tuhan. "Ngitu parak menurunakan keimananku" jar sidin.

Wayah penggembaraan intelektualitas sidin lagi bimbang, sidin bapatuhan lawan buku-buku Ahmadiyah karya Muhammad Ali. Sidin lalu badapat wan Muhammad Irsjad wan Ahmad Djojosugito dua tokoh Ahmadiyah Lahore. Sidin tertarik wan cara interpretasi Ahmadiyah nang dianggap sidin sangat rasional, sekaligus spiritualistik. Kakatujuan mempelajari Ahmadiyah ngitu maulah sidin dituduh jadi pengikut kelompok keagamaan asal India ngitu. Tapi, sidin sorang nang membantah.

Imbah tamat matan PHIN, sidin bagawi di Departemen Agama di Amuntai. Kesempatan mencari ilmu tebuka lagi pas sidin dapat tugas belajar ke Fakultas Syariah IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Kesempatan ngitu dipakai sidin gasan mendalami kajian tafsir. Di kota gudeg ngitu, Sidin katuju membaca buku di perpustakaan, daripada maumpati kuliah dosen.

Salawas jadi mahasiswa, Sidin banyak jua terlibat dalam organisasi kemahasiswaan, nangkaya di Himpunan Mahasiswa Islam (HMI). Pamulaan sidin sabujurnya kada tapi tertarik wan HMI. Pasalnya, wayahitu HMI pro-Masyumi. Jelas, ngini beseberangan wan semangat sidin nang pluralis. Tapi wayah Partai Komunis Indonesia (PKI) mengintimidasi HMI, perasaan sidin sempat tersentuh. Sidin lalu mendaftar jadi anggota HMI Cabang Yogyakarta. Pemikiran nang progresif ngitu menempatkan sidin wan Ahmad Wahib wan Dawam Rahardjo dalam faksi sorangan di HMI. Buhannya betiga dituduh umpat Partai Sosialis Indonesia (PSI). Akhirnya, tahun 1969, sidin resmi mundur dari HMI.

Lulus IAIN, dua tahun imbah tu, sidin ditempatakan di Sekretariat Jenderal Departemen Agama. Kada lawas disana, sidin lalu diangkat jadi staf pribadi Menteri Agama Mukti Ali. Lima tahun jadi staf Lihat Menteri, sidin lalu diandak di Sekretaris Negara. Sidin di Setneg, khusus menyusun pidato-pidato Presiden Soeharto. "Kesepakatannya, aku jangan dipaksa menulis hal-hal nang kada ku ketujui," jar sidin.

Tahun 1993, sidin dapat galar ahli peneliti utama Departemen Agama, setingkat wan profesor atau guru besar di perguruan tinggi. Dalam pidato sambutan penganugerahan gelarnya, pemikiran moderat sidin lagi-lagi kelihatan. Sidin menyinggung-nyinggung keberadaan kelompok minoritas nang rancak dapat perlakukan kada adil, nangkaya Konghucu wan Baha'i. "Aku sampat disuruh mehapus bagian pidato ngitu. Tapi aku kada hakun," jar sidin.

Wayah Tarmidzi Taher jadi Menteri Agama (1993-1998), posisi sidin di Depag sampat kada jelas. Karir sidin jadi penulis pidato Presiden gin tamat wayah sidin nekat mengawani Gus Dur ke Israel, 1994. Kunjungan ngitu ditentang banar oleh kelompok Islam. Bahkan, Moerdiono, Sekretaris Negara wayahitu, umpat jua menyesalakan.

Kada nyaman di tanah air, tahun 1995, sidin "menggembara" ke Australia. Sidin maambil program doktor di Universitas Deakin, Geelong, Victoria. Disertasi sidin judulnya Progresif Tradisional: Studi Pemikiran Kalangan Muda NU, Kiai Muda NU, dan wanita NU.

Tahun 1998 sidin bulik ke Jakarta. Atas permintaan Menteri Agama wayahitu, Malik Fadjar sidin diangkat jadi Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Kabalitbang) Departemen Agama.

Dari segi pemikiran, sidin dasar bisi kedekatan wan Gus Dur. Keduanya 'bemazhab' kulturalis wan sama-sama inkusifisme beragama. Sidin dikenal membela banar wan kelompok Ahmadiyah. Sidin jua senior di kalangan aktivis liberal. Ngaran sidin masuk dalam buku 50 Tokoh Liberal di Indonesia gasan kategori pionir atau pelopor gerakan liberal lawan Nurcholis Madjid wan Abdurrahman Wahid. Menurut sidin, Ahmadiyah bisi hak nang sama dalam menjalankan keyakinannya di Indonesia.

Sidin dikenal sebagai pemikir Islam inklusif nang liberal banar. Dalam memahami agama, kesimpulan sidin: pada setiap agama terdapat kebenaran yang bisa diambil. Marga ngitu, sidin prihatin banar wan samuaan bentuk pertetangan nang meatasnamakan agama.

Wayah Gus Dur jadi presiden, sidin diangkat jadi Menteri Sekretaris Negara. Salawas jadi menteri, sidin dianggap sebagai urang nang paling rendah hati nang pernah menduduki jabatan ngitu. Sidin jua Urang Banjar kadua nang pernah menduduki kursi menteri sekretaris negara imbah Saadillah Mursjid wayah pemerintahan Soeharto.

Kisah hidup sidin sudah dibukuakan dalam Sang Pelintas Batas: Biografi Djohan Effendi Karya Ahmad Gaus AF nang diterbitkan oleh Kompas tahun 2009.

Dr. Djohan Effendy
LahirKandangan, Kalimantan Selatan
1 Oktober 1939
Pendidikan
  • Sekolah Dasar
  • Pendidikan Guru Agama Banjarmasin (1958)
  • Pendidikan Hakim Islam Negeri (PHIN) Yogyakarta (1960)
  • IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (1970)
  • Universitas Deakin, Geelong, Victoria
Gawian
  • Pegawai Departemen Agama Amuntai, Kalimantan Selatan (1960-1962)
  • Staf Sekretaris Jenderal Departemen Agama Jakarta. (1972-1973)
  • Staf Pribadi Menteri Agama (1973-1978)
  • Peneliti Utama Depag (sejak 1993)
  • Staf Khusus Sekretaris Negara/Penulis Pidato Presiden (1978-1995)
  • Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Agama (1998-2000)
  • Menteri Sekretariat Negara (2000-2001)
Organisasi
  • Mantan Aggota Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), hingga 1969
  • Mantan anggota Ikatan Kerja Bakti Sarjana Merana (Kertisrana)
  • Anggota Forum Demokrasi (Fordem)
Tokoh Banjar
Djohan Effendi Menteri Sekretaris Negara Yang Liberal
Tanggal :09 Oktober 2015
Dibaca :1788 kali

Djohan Effendi (kiri) dan buku "Sang Pelintas Batas: Biografi Djohan Effendi" (kanan)

Djohan Effendi lahir di Kandangan, 1 Oktober 1939. Ia pernah menjabat Menteri Sekretaris Megara Kabinet Persatuan Nasional nang dipimpin presiden Gus Dur (2000-2001). Sebelumnya ia menjabat Staf Khusus Sekretaris Negara/Penulis Pidato Presiden Soeharto (1978-1995). Ia telah menulis ratusan pidato untuk Presiden Soeharto.

Sosoknya memang terbuka, dan itu sudah berakar sejak kecil. Ia suka mempelajari bermacam-macam hal. Selain mengaji Al-Quran, ia waktu kecil juga suka membaca biografi tokoh dunia. Ketekunan membaca itu diwariskan oleh sang ibu yang walaupun cuma pedagang tapi suka membaca

Setelah manamatkan sekolah yang dibiayai ikatan dinas pemerintah, ia melanjutkan ke Pendidikan Guru Agama (PGA) di Banjarmasin. Setelah itu, ia melanjutkan studi ke Pendidikan Hakim Islam Negeri (PHIN) Yogyakarta. Disana, ia mulai mendalami polemik filosofis antara Al-Ghazali dan Ibnu Rusyd. Ia merenungkan sejumlah konsep keimanan yang sangat abstrak, seperti keabadian alam, takdir, kebebasan manusia, kekuasaan Tuhan. :Itu hampir menggoyahkan keimanan saya" katanya.

Ketika penggembaraan intelektualitasnya sedang bimbang, ia berkenalan dengan buku-buku Ahmadiyah karya Muhammad Ali. Ia lalu bertemu dengan Muhammad Irsjad dan Ahmad Djojosugito, dua tokoh Ahmadiyah Lahore. Ia tertarik dengan cara interpretasi Ahmadiyah yang menurutnya sangat rasional, sekaligus spiritualistik. Kagemarannya mempelajari Ahmadiyah itu membuat ia dituduh menjadi pengikut kelompok keagamaan asal India itu. Tapi, ia membantahnya.

Setelah tamat dari PHIN, ia bekerja di Departemen Agama Amuntai. Kesempatan mencari ilmu kembali terbuka ketika ia mendapat tugas belajar ke Fakultas Syariah IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Kesempatan itu ia gunakan untuk mendalami kajian tafsir. Di kota gudeg itu, ia lebih suka membaca buku di perpustakaan, daripada mengikuti kuliah dosen.

Selama menjadi mahasiswa, ia juga banyak terlibat dalam organisasi kemahasiswaan, seperti di Himpunan Mahasiswa Islam (HMI). Awalnya ia sebenarnya kurang tertarik dengan HMI. Pasalnya, saat itu HMI pro-Masyumi. Jelas, ini berseberangan dengan semangatnya yang pluralis. Tapi ketika Partai Komunis Indonesia (PKI) mengintimidasi HMI, perasaannya sempat tersentuh. Ia lalu mendaftar jadi anggota HMI Cabang Yogyakarta. Pemikirann yang progresif itu menempatkankannya beserta Ahmad Wahib wdn Dawam Rahardjo dalam faksi tersendiri di HMI. Mereka bertiga dituduh ikut Partai Sosialis Indonesia (PSI). Akhirnya, tahun 1969, ia resmi mundur dari HMI.

Lulus IAIN, dua tahun kemudian, ia ditempatkan di Sekretariat Jenderal Departemen Agama. Tak lama disana, ia lalu diangkat menjadi staf pribadi Menteri Agama Mukti Ali. Lima tahun menjadi staf Lihat Menteri, ia lalu ditempatkan di Sekretaris Negara. Tugasnya di Setneg, khusus menyusun pidato-pidato Presiden Soeharto. "Kesepakatannya, saya jangan dipaksa menulis hal-hal yang tidak saya suka," katanya.

Tahun 1993, ia mendapat gelar ahli peneliti utama Departemen Agama, setingkat dengan profesor atau guru besar di perguruan tinggi. Dalam pidato sambutan penganugerahan gelarnya, pemikiran moderatnya lagi-lagi mengemuka. Ia menyinggung-nyinggung keberadaan kelompok minoritas yang sering mendapat perlakukan tidak adil, seperti Konghucu dan Baha'i. "Saya sampat disuruh mehapus bagian pidato itu. Tapi saya tidak mau," katanya.

Ketika Tarmidzi Taher menjadi Menteri Agama (1993-1998), posisinya di Depag sempat tidak jelas. Karirnya sebagai penulis pidato Presiden pun tamat ketika ia nekat mendampingi Gus Dur ke Israel, 1994. Kunjungan itu ditentang keras oleh kelompok Islam. Bahkan, Moerdiono, Sekretaris Negara saat itu, juga ikut menyesalkan.

Gerah di tanah air, tahun 1995, ia "menggembara" ke Australia. Ia mengambil program doktor di Universitas Deakin, Geelong, Victoria. Disertasinya berjudul Progresif Tradisional: Studi Pemikiran Kalangan Muda NU, Kiai Muda NU, dan wanita NU.

Tahun 1998 ia kembali ke Jakarta. Atas permintaan Menteri Agama saat itu, Malik Fadjar ia diangkat menjadi Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Kabalitbang) Departemen Agama.

Dari segi pemikiran, ia memang mempunyai kedekatan dengan Gus Dur. Keduanya 'bermazhab' kulturalis dan sama-sama memiliki inkusifisme beragama. Ia dikenal sangat membela kelompok Ahmadiyah. Ia juga merupakan senior di kalangan aktivis liberal. Namanya masuk dalam buku 50 Tokoh Liberal di Indonesia untuk kategori pionir atau pelopor gerakan liberal bersama Nurcholis Madjid wan Abdurrahman Wahid. Baginya, Ahmadiyah mempunyai hak yang sama dalam menjalankan keyakinannya di Indonesia.

Ia dikenal sebagai pemikir Islam inklusif yang sangat liberal. Dalam memahami agama, ia memiliki kesimpulan: pada setiap agama terdapat kebenaran yang bisa diambil. Karena itu, ia sangat prihatin banar dengan semua bentuk pertetangan yang mengatasnamakan agama.

Ketika Gus Dur menjadi presiden, ia diangkat menjadi Menteri Sekretaris Negara. Selama menjadi menteri, ia dianggap sebagai orang yang paling rendah hati yang pernah menduduki jabatan itu. Ia juga Orang Banjar kedua yang pernah menduduki kursi menteri sekretaris negara setelah Saadillah Mursjid ketika pemerintahan Soeharto.

Kisah hidupnya dibukuakan dalam Sang Pelintas Batas: Biografi Djohan Effendi Karya Ahmad Gaus AF yang diterbitkan oleh Kompas tahun 2009.

Dr. Djohan Effendy
LahirKandangan, Kalimantan Selatan
1 Oktober 1939
Pendidikan
  • Sekolah Dasar
  • Pendidikan Guru Agama Banjarmasin (1958)
  • Pendidikan Hakim Islam Negeri (PHIN) Yogyakarta (1960)
  • IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (1970)
  • Universitas Deakin, Geelong, Victoria
Pekerjaan
  • Pegawai Departemen Agama Amuntai, Kalimantan Selatan (1960-1962)
  • Staf Sekretaris Jenderal Departemen Agama Jakarta. (1972-1973)
  • Staf Pribadi Menteri Agama (1973-1978)
  • Peneliti Utama Depag (sejak 1993)
  • Staf Khusus Sekretaris Negara/Penulis Pidato Presiden (1978-1995)
  • Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Agama (1998-2000)
  • Menteri Sekretariat Negara (2000-2001)
Organisasi
  • Mantan Aggota Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), hingga 1969
  • Mantan anggota Ikatan Kerja Bakti Sarjana Merana (Kertisrana)
  • Anggota Forum Demokrasi (Fordem)
Baca Jua:
Sidin Ngini Nang Maulah Kamus Bahasa Banjar-Indonesia Zainudin Nafarin Urang Banjar Pencipta Anti Virus Smadav Sahbirin Noor - Rudy Resnawan Pemimpin Banua Banjar Abdurrahman Mohammad Fachir Urang Banjar Wakil Menteri Luar Negeri
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2018 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.