A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Pangeran Muhammad Noor Gubernur Kalimantan nang jadi Menteri PU - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sabtu
20
Januari 2018
Tokoh Banjar
Pangeran Muhammad Noor Gubernur Kalimantan nang jadi Menteri PU
Tanggal :10 Mai 2015
Dibaca :2391 kali

Pangeran Muhammad Noor

Ir. H. Pangeran Muhammad Noor lahir di Martapura, 24 Juni 1901 bangaran Gusti Mohamad Noor. Sidin lahir matan keluarga pagustian marga sidin tu intah Raja Banjar Sultan Adam al-Watsiq Billah. Sidin katurunan taahir nang mamakai galar Pangeran sebelum Musyawarah Adat Banjar tahun 2010.

Imbah lulus HIS tahun 1917, sidin manarusakan ka MULO wan lulus tahun 1921, lalu ka HBS lulus tahun 1923. Sidin lalu masuk Technische Hoogeschool te Bandoeng (THS, wayahini jadi ITB) wan lulus tahun 1927. Sidin kawa dapat galar Insyinur dalam waktu ampat tahun masa studi. Sidin jua urang Kalimantan panambayan nang bagalar Insinyur.

Tahun 1927 ngitu jua pas lulus sidin jadi insinyur sipil di Departemen Verkeer & Waterstaat. Tahun 1935-1939 sidin manggantiakan abah sidin Pangeran Muhammad Ali jadi wakil Kalimantan di Volksraad (DPR zaman Walanda). Pangeran Muhammad Noor ngini sabuting pejuang kemerdekaan di Banua Banjar Borneo, sekaligus gubernur Borneo sabalum dimekarakan jadi beberapa provinsi. Sidin wayahitu bakadudukan di Yogyakarta supaya parak wan pemerintah pusat, tapi samuaan operasi gerilya di Kalimantan tetap dibawah komando sidin.

Sidin nang mendiriakan pasukan MN 1001 nang isinya pejuang-pejuang Kalimantan nang ada di Jawa. Pasukan MN 1001 tu singkatan dari Pasukan Muhammad Noor 1001 Akal. Selawas aksinya, pasukan MN 1001 rancak menerobos blokade Belanda pada jalur Jawa – Kalimantan. Sidin jua nang manyuruh Hasan Basry wan Tjilik Riwut bajuang di Kalimantan gasan kemerdekaan. Pas waktu pertempuran Surabaya 10 November 1945, sidin jua ada langsung di lokasi pertempuran wan pejuang nang lain bekelahi langsung lawan Pasukan Sekutu.

Sidin jua tokoh pejuang nang kawa mamparsatuakan pejuang di Kalimantan ke dalam basis perjuangan nang dibari ngaran Divisi IV ALRI Pertahanan Kalimantan di bawah pimpinan Hassan Basry (1945-1949). Pangeran Muhammad Noor pernah jua jadi anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Tahun 1950-1956 sidin jadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Sementara Republik Indonesia (DPRS RI).

Pada periode 24 Maret 1956-10 Juli 1959 sidin ditunjuk Presiden Soekarno jadi Menteri Pekerjaan Umum. Sidin jadi Menteri PU di Kabinet Ali Sastroamidjojo II (24 Maret 1956-14 Maret 1957) wan Kabinet Djuanda/Karya (9 April 1957-10 Juli 1959).

Wayah jadi menteri PU sidin nang baisi latar belakang teknokrat pengairan wan irigasi maulah babarapa proyek, nangkaya proyek waduk Riam Kanan di Banua Kalsel wan Proyek Waduk Karangkates di Jawa Timur. Salain ngitu sidin pernah jua menggagas Proyek Pasang Surut di Kalimantan wan Sumatera. Sidin jua nang menggagas Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Barito nang jadi dua bagian, nangkaya PLTA Riam Kanan wan Pengerukan Muara/Ambang Sungai Barito nang dilaksanakan akhir tahun 1970 gasan maningkatakan kasajahteraan maysarakat di DAS Barito

Sidin lalu jadi anggota Dewan Pertimbangan Agung Republik Indonesia (DPA RI) pas orde baru (1968-1973), lalu diangkat oleh Gubernur Kepala Daerah Provinsi Kalsel jadi Penasihat Khusus Bidang Pembangunan (1973). Sidin jua pernah jadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) wan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode (1971-1977).

Marga jasa-jasa sidin wan negara sidin dapat Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera Utama sesuai kepres No.058/TK/TH.1973; Tanggal 8-8-1973. Sebelumnya, tahun 1971 di Jakarta, sidin dapat jua tanda kehormatan dari Yayasan Dr. Yose Rizal, Manila, Filipina.

Pas parak akhir hayat sidin, sidin tabaring lamah di RS Pelni, Jakarta. Sidin meninggal di Jakarta, 15 Januari 1979 wayah umur 77 tahun wan dikubur di TPU Karet Bivak, Jakarta dihiga kubur bini sidin, Gusti Aminah. Tapi tahun 2010 jasad sidin wan bini sidin dibawa ke Martapura atas keputusan keluarga sidin. Tanggal 18 Juni 2010 jenazah sidin wan bini sidin dikubur di Sultan Adam, Martapura pakai upacara militer.

Sebelum mahambusakan nafas sidin nang pahabisan, sidin sampat baucap, Tarusakan, gawi kita balum tuntung. Samangat sidin gasan pembangunan di Kalimantan Selatan kada pernah habis. Marga jasa-jasa sidin dalam pembangunan, masyarakat Banua wan DPRD Provinsi Kalimantan Selatan membari galar Abah Pembangunan gasan Ir. Pangeran Mohamad Noor.

Sabagai penghormatan gasan Ir. Pangeran M. Noor, ngaran sidin diabadikan jadi nama PLTA di Waduk Riam Kanan wan nama jalan di Banjarmasin wan Banjarbaru.

Kayapa galar Pahlawan Nasional gasan sidin ? Proses usulan supaya sidin dibari galar pahlawan nasional tentu kada instan. Proses ngitu harus lewat usulan matan pemerintah daerah di mana sidin maukir banyak sejarah, jua tentunya akan dibahas Dewan Gelar dan Tanda Kehormatan pada Kementerian Sosial Republik Indonesia.

Sampai wayah ini sudah ada 3 Pahlawan Nasional matan Banua, yaitu : Pangeran Antasari, Hasan Basry wan Idham Chalid. Amun KH.Idham Chalid sidin dapat galar Pahlawan Nasional tahun 2011, setahun pas sidin meninggal. Waktu itu banyak nang mausul supaya sidin dapat galar Pahlawan Nasional, nagkaya NU, PPP wan tokoh-tokoh nasional disamping Pemprov Kalsel. Mudahan Pangeran Muhammad Noor lakas dapat galar Pahlawan Nasional, maingat jasa sidin gasan Banua wan Bangsa nang kada sadikit.

Tokoh Banjar
Pangeran Muhammad Noor Gubernur Kalimantan yang menjadi Menteri PU
Tanggal :10 Mei 2015
Dibaca :2391 kali

Pangeran Muhammad Noor

Ir. H. Pangeran Muhammad Noor lahir di Martapura, 24 Juni 1901 dengan nama Gusti Mohamad Noor. Ia lahir dari keluarga bangsawan karena ia adalah keturunan Raja Banjar Sultan Adam al-Watsiq Billah. Ia keturunan terakhir yang memakai galar Pangeran sebelum Musyawarah Adat Banjar tahun 2010.

Setelah lulus HIS tahun 1917, ia meneruskan pendidikan ke MULO dan lulus tahun 1921, kemudian ke HBS dan lulus tahun 1923. Ia lalu masuk Technische Hoogeschool te Bandoeng (THS, sekarang menjadi ITB) dan lulus tahun 1927. Ia mendapat gelar Insyinur dalam waktu ampat tahun masa studi. Ia juga merupakan orang Kalimantan pertama yang bergalar Insinyur.

Tahun 1927 ketika lulus ia menjadi insinyur sipil di Departemen Verkeer & Waterstaat. Tahun 1935-1939 ia menggantikan ayahnya Pangeran Muhammad Ali menjadi wakil Kalimantan di Volksraad (DPR zaman Belanda). Pangeran Muhammad Noor merupakan salah satu pejuang kemerdekaan di Banua Banjar Borneo, sekaligus gubernur Borneo sebelum dimekarakan jmenadi beberapa provinsi. Ia saat itu berkedudukan di Yogyakarta agar dekat dengan pemerintah pusat, namun semua operasi gerilya di Kalimantan tetap dibawah komandonya.

Ia juga yang mendirikan pasukan MN 1001 yang isinya pejuang-pejuang Kalimantan yang berada di Jawa. Pasukan MN 1001 adalah singkatan dari Pasukan Muhammad Noor 1001 Akal. Selama aksinya, pasukan MN 1001 sering menerobos blokade Belanda pada jalur Jawa – Kalimantan. Ia juga yang memerintahkan Hasan Basry dan Tjilik Riwut berjuang di Kalimantan untuk kemerdekaan. Saat pertempuran Surabaya 10 November 1945, ia juga berada langsung di lokasi pertempuran bersama pejuang lainnya bertemput langsung dengan Pasukan Sekutu.

Ia merupakan tokoh pejuang yang bisa mempersatukan pejuang di Kalimantan ke dalam basis perjuangan yang diberi nama Divisi IV ALRI Pertahanan Kalimantan di bawah pimpinan Hassan Basry (1945-1949). Pangeran Muhammad Noor pernah juga menjadi anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Tahun 1950-1956 ia menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Sementara Republik Indonesia (DPRS RI).

Pada periode 24 Maret 1956-10 Juli 1959 ia ditunjuk Presiden Soekarno menjadi Menteri Pekerjaan Umum. Ia menjabat Menteri PU di Kabinet Ali Sastroamidjojo II (24 Maret 1956-14 Maret 1957) dan Kabinet Djuanda/Karya (9 April 1957-10 Juli 1959).

Saat menjabat menteri PU, ia yang mempunyai latar belakang teknokrat pengairan dan irigasi mencanangkan babarapa proyek, seperti proyek waduk Riam Kanan di Banua Kalsel dan Proyek Waduk Karangkates di Jawa Timur. Salain itu ia pernah juga menggagas Proyek Pasang Surut di Kalimantan dan Sumatera. Ia juga yang menggagas Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Barito yang menjadi dua bagian, seperti PLTA Riam Kanan dan Pengerukan Muara/Ambang Sungai Barito yang dilaksanakan akhir tahun 1970 untuk maningkatakan kesejahteraan maysarakat di DAS Barito

Ia kemudian menjadi anggota Dewan Pertimbangan Agung Republik Indonesia (DPA RI) ketika orde baru (1968-1973), kemudian diangkat oleh Gubernur Kepala Daerah Provinsi Kalsel menjadi Penasihat Khusus Bidang Pembangunan (1973). Ia juga pernah menjadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode (1971-1977).

Karena jasa-jasanya kepada negara ia mendapat Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera Utama sesuai kepres No.058/TK/TH.1973; Tanggal 8-8-1973. Sebelumnya, tahun 1971 di Jakarta, ia juga mendapat tanda kehormatan dari Yayasan Dr. Yose Rizal, Manila, Filipina.

Hingga mendekati akhir hayatnya, ia terbaring lamah di RS Pelni, Jakarta. Ia meninggal di Jakarta, 15 Januari 1979 dalam usia 77 tahun dan dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta disampir makam isterinya, Gusti Aminah. Namun tahun 2010 jasadnya dan isterinya dibawa ke Martapura atas keputusan keluarga. Tanggal 18 Juni 2010 jenazah Pangeran Muhammad Noor dan isterinya dimakamkan di Sultan Adam, Martapura dengan upacara militer.

Sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir, ia sempat berucap, Tarusakan, gawi kita balum tuntung. Semangatnya untuk pembangunan di Kalimantan Selatan tidak pernah habis. Atas jasa-jasanya dalam pembangunan, masyarakat Banua dan DPRD Provinsi Kalimantan Selatan membari galar Abah Pembangunan untuk Ir. Pangeran Mohamad Noor.

Sebagai penghormatan untuk Ir. Pangeran M. Noor, namanya diabadikan menjadi nama PLTA di Waduk Riam Kanan dan nama jalan di Banjarmasin wan Banjarbaru.

Bagaimana gelar Pahlawan Nasional untuk Pangeran Muhammad Noor ? Proses usulan agar ia diberi galar pahlawan nasional tentu tidak instan. Proses itu harus melewati usulan dari pemerintah daerah dimana ia mengukir banyak sejarah, dan tentunya akan dibahas Dewan Gelar dan Tanda Kehormatan pada Kementerian Sosial Republik Indonesia.

Sampai saat ini sudah ada 3 Pahlawan Nasional dari Banua, yaitu : Pangeran Antasari, Hasan Basry dan Idham Chalid. Jika melihat KH.Idham Chalid yang mendapat galar Pahlawan Nasional tahun 2011, setahun setahun setelah meninggal. Waktu itu banyak mengusulkan agar Idham Chalid mendapat galar Pahlawan Nasional, mulai dari NU, PPP dan tokoh-tokoh nasional disamping Pemprov Kalsel. Semoga Pangeran Muhammad Noor segera mendapat galar Pahlawan Nasional, mengingat jasanya untuk Banua dan Bangsa yang tidak sadikit.

Baca Jua:
Sidin Ngini Nang Maulah Kamus Bahasa Banjar-Indonesia Zainudin Nafarin Urang Banjar Pencipta Anti Virus Smadav Sahbirin Noor - Rudy Resnawan Pemimpin Banua Banjar Abdurrahman Mohammad Fachir Urang Banjar Wakil Menteri Luar Negeri
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2018 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.