A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Idham Chalid Urang Banjar Pemimpin Besar - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sabtu
21
April 2018
Tokoh Banjar
Idham Chalid Urang Banjar Pemimpin Besar
Tanggal :09 Uktubir 2015
Dibaca :1902 kali

Idham Chalid (kiri) wan 2 buku nang membahas biografi Idham Chalid (tengah-kanan)

Dr. KH. Idham Chalid, sidin saikung politisi wan negarawan nang bepengaruh wayah orde lama sampai awal orde baru. Jabatan nang pernah sidin jabat yaitu :

  • Wakil Perdana Menteri dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II (1956-1957) wan kabinet Juanda (1957-1959).
  • Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I (1966-1967), Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II (1967-1968), Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Kabinet Pembangunan I (1968-1973).
  • Ketua DPR (1968-1977)
  • Ketua MPR (1972-1977)
  • Ketua DPA (1978-1983)

Sidin lahir di Satui, Tanah Bumbu, 27 Agustus 1922 wan meninggal di Jakarta, 11 Juli 2010 wayah umur 88 tahun. Sidin anak panambayan matan lima badangsanak. Abah sidin H Muhammad Chalid, penghulu urang Amuntai. Wayah umur sidin enam tahun, keluarga sidin pindah ke Amuntai wan badiam di daerah Tangga Ulin, kampung halaman padatuan abah sidin.

Mulai halus Idham Chalid dikenal pintar banar wan pawanian. Wayah masuk SR sidin langsung duduk di kelas dua wan bakat bepidato sidin mulai kelihatan. Keahlian beorasi ngitu kena jadi salah satu modal utama sidin dalam meniti karir di jagat politik.

Imbah tamat SR, sidin menyambung pendidikannya ke Madrasah Ar-Rasyidiyyah. Sidin nang wayahitu lagi tumbuh gasan mencari ilmu, dapat banyak kesempatan gasan mendalami bahasa Arab, bahasa Inggris, wan ilmu pengetahuan umum. Lalu sidin melanjutakan pendidikan ke Pesantren Gontor di Ponorogo, Jatim. Kesempatan belajar di Gontor jua dimanfaatkan sidin gasan mendalami bahasa Jepang, Jerman wan Prancis.

Tamat matan Gontor, 1943, sidin melanjutakan pendidikan di Jakarta. Di ibukota, kefasihan sidin dalam bebahasa Jepang maulah penjajah Dai-Nipon kagum banar. Pihak Jepang rancak jua meminta sidin jadi penerjemah dalam beberapa pertemuan wan buhan alim ulama. Dalam pertemuan-pertemuan ngitu sidin mulai akrab wan tokoh-tokoh utama NU.

Wayah Jepang kalah perang wan Sekutu masuk Indonesia, Idham Chalid begabung ke dalam badan-badan perjuangan. Menjelang kemerdekaan, sidin aktif dalam Panitia Kemerdekaan Indonesia Daerah di Amuntai. Sesudah Proklamasi Kemerdekaan, sidin begabung dalam Persatuan Rakyat Indonesia, partai lokal, lalu pindah ke Serikat Muslim Indonesia.

Tahun 1947 sidin bagabung wan Sentral Organisasi Pemberontak Indonesia Kalimantan, nang dipimpin Hasan Basry nang jua murid sidin waktu di Gontor. Sesudah perang kemerdekaan, sidin diangkat jadi anggota Parlemen Sementara RI mewakili Kalimantan. Tahun 1950 sidin tepilih lagi jadi anggota DPRS mewakili Masyumi. Pas NU bepisah wan Masyumi, tahun 1952, Idham memilih begabung wan Partai Nahdlatul Ulama. Sidin telibat aktif dalam konsolidasi internal ke daerah-daerah.

Idham Chalid memulai karirnya di NU aktif di GP Ansor. Tahun 1952 sidin diangkat jadi ketua PB Ma’arif, organisasi sayap NU nang begarak di bidang pendidikan. Pas tahun nang sama jua sidin diangkat jadi sekretaris jenderal partai, wan dua tahun imbah tu jadi wakil ketua. Selawas masa kampanye Pemilu 1955, Idham mamingkuti peran penting jadi ketua Lajnah Pemilihan Umum NU.

Selawas tahun 1952-1955, sidin nang duduk jua dalam Majelis Pertimbangan Politik PBNU, rancak mendampingi Rais Am K.H. Abdul Wahab Hasbullah bekeliling ke samuaan cabang NU di Nusantara.

Wayah Pemilu 1955, NU kawa dapat peringkat 3 sesudah PNI wan Masyumi. Marga perolehan suara nang cukup banyak dalam Pemilu 1955, pas pembentukan kabinet tahun berikutnya (1956), Kabinet Ali Sastroamidjojo II, NU dapat jatah lima menteri, tamasuk sabuting kursi wakil Perdana Menteri, nang oleh PBNU diserahkan wan Idham Chalid. Waktu menjabat wakil PM, umur sidin masih 34 tahun. Jarang ada pejabat tinggi negara nang jabatannya cuma sedikit dibawah Presiden nang umurnya di bawah 35 tahun.

Wayah Muktamar NU ke-21 di Medan bulan Desember tahun nang sama, sidin tepilih jadi ketua umum PBNU. Waktu dipercaya jadi urang nomor satu NU umur sidin masih 34 tahun, sidin tecatat sebagai tokoh paling anum nang pernah memimpin NU. Selawas kepemimpinan sidin di PBNU kada pernah ada gejolak internal. Jabatan ngitu dijabat sidin sampai tahun 1984 wan menjadikan sidin urang paling lawas nang jadi ketua umum PBNU selawas 32 tahun.

Sebagian kalangan mamadahakan, amun kadada gerakan kembali ke 'khittah 1926' nang diulah KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dkk, posisi Idham Chalid sebagai ketum PBNU kada tegantiakan. Khittah jadi senjata ampuh gasan poros Situbondo, istilah gasan menyambat gerakan nang diulah Gus Dur gasan melengserakan KH Idham Chalid dari kepemimpinan di PBNU. Gerakan Khittah ngitu sampat meulah NU tebelah jadi dua poros besar yaitu Situbondo dan Cipete. Istilah Cipete marga jadi kediaman Idham Chalid wan merujuk lawan pendukung sidin nang wayhitu sangat banyak dan loyal.

Matan samuaan urang nang pernah jadi ketua umum PBNU sampai wayahini, Idham Chalid jua nang saikungannya urang luar Jawa, ini jua membantah mun NU tu cuma identik wan Jawa atau Jatim. Idham Chalid wayahitu jua sudah mehilangakan dikotomi Jawa - nonJawa dalam konteks politik nasional.

Kabinet Ali Sastroamijoyo batahan setahun haja, beganti jadi Kabinet Djuanda. Tapi Idham Chalid tetap betahan di posisi wakil Perdana Menteri sampai Dekrit Presiden Soekarno tahun 1959. Idham Chalid lalu jadi anggota DPA, setahun imbah tu jadi wakil ketua MPRS.

Pertengahan tahun 1966 Orde Lama tumbang beganti lawan Orde Baru. Tapi posisi Idham Chalid di pemerintahan kada umpat tumbang. Di Kabinet Ampera I, Kabinet Ampera II wan Kabinet Pembangunan I nang dibentuk Soeharto, sidin dipercaya menjabat Menteri Kesejahteraan Rakyat. Itu posisi menteri utama/menteri koordinator nang posisinya sedikit haja dibawah Presiden.

Tahun 1968 Idham Chalid tepilih jadi ketua DPR, nang wayah tahun 1972 sidin merangkap jadi ketua MPR sampai tahun 1977.

Nahdlatul Ulama di bawah kepemimpinan Idham Chalid kembali mengulang sukses dalam Pemilu 1971. Tapi habis ngitu pemerintah melebur samuaan partai jadi hanya tiga partai: Golkar, PDI, wan PPP. NU wan partai Islam lain tegabung dalam PPP.

Idham Chalid nang dapat galar Doktor Honoris Causa matan Al-Azhar University, Kairo ngini jua salah satu deklarator bedirinya PPP, sidin jua menjabat jadi presiden PPP, nang dijabat sidin sampai tahun 1989. Jabatan pemerintahan taahir nang dijabat Idham Chalid adalah ketua Dewan Pertimbangan Agung mulai tahun 1978 sampai 1983.

Baisukan tangggal 11 Juli 2010, sidin meninggal wan dimakamkan di Pesantren Darul Quran, Cisarua, Bogor. Sidin meninggalakan 16 anak wan 40 cucu. Anak sidin, Saiful Hadi wayahini menjabat direktur kantor berita ANTARA wan Ainul Hadi pernah jadi bupati HSU.

Setahun imbah tu Idham Chalid diangkat jadi Pahlawan Nasional Indonesia, sama-sama lawan 6 tokoh lain, berdasarkan Keppres Nomor 113/TK/Tahun 2011 tanggal 7 November 2011. Sidin Urang Banjar ketiga nang jadi Pahlawan Nasional imbah Pangeran Antasari wan Hasan Basry.

Idham Chalid adalah Urang Banjar nang jadi pemimpin besar. Karir sidin di legislatif, sidin pernah jadi ketua MPR, ketua DPR, wan ketua DPA. Di pemerintahan sidin pernah jadi wakil Perdana Menteri wan Menkokesra. Di politik sidin pernah jadi urang nomor satu di NU wan PPP. Sampai wayahini belum ada lagi urang Banjar nang bisi jabatan kaya sidin nang cuma sedikit di bawah presiden. Semoga ada lagi Urang Banjar nang bisa meharumakan Banua Kalimantan di perpolitikan nasional, nang wayahini lebih banyak diisi urang Jawa, Sumatera wan Sulawesi. Buktiakan Urang Banjar wan Kalimantan kada kalah wan daerah-daerah lain nang bisa memimpin bangsa Indonesia.

Dr. KH. Idham Chalid
LahirSatui, Tanah Bumbu, 27 Agustus 1922
WafatJakarta, 11 Juli 2010 (umur 88 tahun)
Jabatan
  • Wakil Perdana Menteri dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II (1956-1957) wan kabinet Juanda (1957-1959).
  • Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I (1966-1967), Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II (1967-1968), Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Kabinet Pembangunan I (1968-1973).
  • Ketua DPR (1968-1977)
  • Ketua MPR (1972-1977)
  • Ketua DPA (1978-1983)

Tokoh Banjar
Idham Chalid Urang Banjar Pemimpin Besar
Tanggal :09 Oktober 2015
Dibaca :1902 kali

Idham Chalid (kiri) dan 2 buku yang membahas biografi Idham Chalid (tengah-kanan)

Dr. KH. Idham Chalid adalah salah satu politisi dan negarawan yang berpengaruh ketika orde lama hingga awal orde baru. Jabatan yang pernah ia duduki yaitu :

  • Wakil Perdana Menteri dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II (1956-1957) dan kabinet Juanda (1957-1959).
  • Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I (1966-1967), Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II (1967-1968), Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Kabinet Pembangunan I (1968-1973).
  • Ketua DPR (1968-1977)
  • Ketua MPR (1972-1977)
  • Ketua DPA (1978-1983)

Ia lahir di Satui, Tanah Bumbu, 27 Agustus 1922 dan meninggal di Jakarta, 11 Juli 2010 dalam usia 88 tahun. Ia merupakan anak pertama dari lima bersaudara. Ayahnya H Muhammad Chalid, penghulu asal Amuntai. Ketika berusia enam tahun, keluarganya pindah ke Amuntai dan menetap di daerah Tangga Ulin, kampung halamann ayahnya.

Sejak kecil Idham Chalid dikenal sangat cerdas dan pemberani. Ketika masuk SR ia langsung duduk di kelas dua dan bakat berpidatonya mulai nampak. Keahlian berorasi itu nanti menjadi salah satu modal utamanya dalam meniti karir di jagat politik.

Setelah tamat SR, ia melanjutkan pendidikannya ke Madrasah Ar-Rasyidiyyah. Ia yang saat itu sedang giat mencari ilmu, dapat banyak kesempatan untuk mendalami bahasa Arab, bahasa Inggris, dan ilmu pengetahuan umum. Kemudian ia melanjutkan pendidikan ke Pesantren Gontor di Ponorogo, Jatim. Kesempatan belajar di Gontor juga ia manfaatkan untuk mendalami bahasa Jepang, Jerman dan Prancis.

Tamat dari Gontor, 1943, ia melanjutkan pendidikan di Jakarta. Di ibukota, kefasihannya dalam berbahasa Jepang membuat penjajah Dai-Nipon sangat kagum. Pihak Jepang juga sering memintanya jadi penerjemah dalam beberapa pertemuan dengan para alim ulama. Dalam pertemuan-pertemuan itu ia mulai akrab dengan tokoh-tokoh utama NU.

Ketika Jepang kalah perang dan Sekutu masuk Indonesia, Idham Chalid bergabung ke dalam badan-badan perjuangan. Menjelang kemerdekaan, ia aktif dalam Panitia Kemerdekaan Indonesia Daerah di Amuntai. Sesudah Proklamasi Kemerdekaan, ia bergabung dalam Persatuan Rakyat Indonesia, partai lokal, lalu pindah ke Serikat Muslim Indonesia.

Tahun 1947 ia bergabung dengan Sentral Organisasi Pemberontak Indonesia Kalimantan, yang dipimpin Hasan Basry yang juga muridnya sewaktu di Gontor. Sesudah perang kemerdekaan, ia diangkat menjadi anggota Parlemen Sementara RI mewakili Kalimantan. Tahun 1950 ia terpilih lagi menjadi anggota DPRS mewakili Masyumi. Ketika NU berpisah wan Masyumi, tahun 1952, Idham memilih begabung dengan Partai Nahdlatul Ulama. Ia terlibat aktif dalam konsolidasi internal ke daerah-daerah.

Idham Chalid memulai karirnya di NU dengan aktif di GP Ansor. Tahun 1952 ia diangkat menjadi ketua PB Ma’arif, organisasi sayap NU yang bergarak di bidang pendidikan. Di tahun yang sama pula ia diangkat menjadi sekretaris jenderal partai, dan dua tahun setelah itu menjadi wakil ketua. Selama masa kampanye Pemilu 1955, Idham memegang peran penting jadi ketua Lajnah Pemilihan Umum NU.

Selama tahun 1952-1955, ia yang juga duduk dalam Majelis Pertimbangan Politik PBNU, sering mendampingi Rais Am K.H. Abdul Wahab Hasbullah berkeliling ke semua cabang NU di Nusantara.

Ketika Pemilu 1955, NU mendapat peringkat 3 setelah PNI dan Masyumi. Karena perolehan suara yang cukup banyak dalam Pemilu 1955, ketika pembentukan kabinet tahun berikutnya (1956), Kabinet Ali Sastroamidjojo II, NU dapat jatah lima menteri, termasuk satu kursi wakil Perdana Menteri, yang oleh PBNU diserahkan kepada Idham Chalid. Saat menjabat wakil PM, usia Idham Chalid masih 34 tahun. Jarang ada pejabat tinggi negara yang jabatannya cuma sedikit dibawah Presiden berusia di bawah 35 tahun.

Ketika Muktamar NU ke-21 di Medan bulan Desember tahun yang sama, ia tepilih jadi ketua umum PBNU. Saat dipercaya menjadi orang nomor satu NU usianya masih 34 tahun, ia juga tercatat sebagai tokoh termuda yang pernah memimpin NU. Selama kepemimpinannya di PBNU tidak pernah ada gejolak internal. Jabatan itu ia jabat hingga tahun 1984 dan menjadikannya orang paling lama yang memegang jabatan ketua umum PBNU selama 32 tahun.

Sebagian kalangan mengtakan, jika tidak ada gerakan kembali ke 'khittah 1926' yang dimotori KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dkk, posisi Idham Chalid sebagai ketum PBNU tidak tergantikan. Khittah jadi senjata ampuh untuk poros Situbondo, istilah yang menyebut gerakan yang dimotori Gus Dur untuk melengserkan KH Idham Chalid dari kepemimpinan di PBNU. Gerakan Khittah itu sempat membuat NU terbelah jadi dua poros besar yaitu Situbondo dan Cipete. Istilah Cipete karena menjadi kediaman Idham Chalid dan merujuk dengan pendukungnya yang saat itu sangat banyak dan loyal.

Dari semua ketua umum PBNU hingga sekarang, Idham Chalid juga satu-satunya tokoh luar Jawa, ini juga membantah jika NU cuma identik dengan Jawa atau Jatim. Idham Chalid saat itu juga sudah menghilangkan dikotomi Jawa - nonJawa dalam konteks politik nasional.

Kabinet Ali Sastroamijoyo hanya bertahan setahun, berganti jadi Kabinet Djuanda. Tapi Idham Chalid tetap bertahan di posisi wakil Perdana Menteri hingga Dekrit Presiden Soekarno tahun 1959. Idham Chalid lalu menjadi anggota DPA, setahun setelah itu menjadi wakil ketua MPRS.

Pertengahan tahun 1966 Orde Lama tumbang berganti dengan Orde Baru. Namun posisi Idham Chalid di pemerintahan tidak ikut tumbang. Di Kabinet Ampera I, Kabinet Ampera II dan Kabinet Pembangunan I yang dibentuk Soeharto, ia dipercaya menjabat Menteri Kesejahteraan Rakyat. Itu merupakan posisi menteri utama/menteri koordinator yang posisinya hanya sedikit dibawah Presiden.

Tahun 1968 Idham Chalid terpilih menjadi ketua DPR, dan tahun 1972 ia merangkap jadi ketua MPR hingga tahun 1977.

Nahdlatul Ulama di bawah kepemimpinan Idham Chalid kembali mengulang sukses dalam Pemilu 1971. Tapi setelah itu pemerintah melebur semua partai menjadi hanya tiga partai: Golkar, PDI, dan PPP. NU dan partai Islam lain tergabung dalam PPP.

Idham Chalid yang mendapat galar Doktor Honoris Causa dari Al-Azhar University, Kairo ini juga salah satu deklarator bedirinya PPP, ia juga menjabat jadi presiden PPP sampai tahun 1989. Jabatan pemerintahan terakhir yang dijabat Idham Chalid adalah ketua Dewan Pertimbangan Agung mulai tahun 1978 sampai 1983.

Pagi tangggal 11 Juli 2010, ia meninggal dan dimakamkan di Pesantren Darul Quran, Cisarua, Bogor. Ia meninggalkan 16 anak dan 40 cucu. Putra dari Idham Chalid, Saiful Hadi saat ini menjabat direktur kantor berita ANTARA dan Ainul Hadi pernah menjadi bupati HSU.

Setahun setelah meninggal Idham Chalid diangkat menjadi Pahlawan Nasional Indonesia, bersama 6 tokoh lain, berdasarkan Keppres Nomor 113/TK/Tahun 2011 tanggal 7 November 2011. Ia Urang Banjar ketiga yang menjadi Pahlawan Nasional setelah Pangeran Antasari dan Hasan Basry.

Idham Chalid adalah Urang Banjar yang menjadi pemimpin besar. Karirnya di legislatif, ia pernah menjadi ketua MPR, ketua DPR, dan ketua DPA. Di pemerintahan ia menjadi wakil Perdana Menteri wan Menkokesra. Di politik sidin pernah jadi urang nomor satu di NU wan PPP. Sampai saat ini belum ada lagi urang Banjar yang menduduki jabatan seperti Idham Chalid yang hanya sedikit di bawah presiden. Semoga ada lagi Urang Banjar yang bisa mengharumkan Banua Kalimantan di perpolitikan nasional, yang saat ini lebih banyak diisi orang Jawa, Sumatera dan Sulawesi. Buktikan Urang Banjar dan Kalimantan tidak kalah dengan daerah-daerah lain yang bisa memimpin bangsa Indonesia.

Dr. KH. Idham Chalid
LahirSatui, Tanah Bumbu, 27 Agustus 1922
WafatJakarta, 11 Juli 2010 (umur 88 tahun)
Jabatan
  • Wakil Perdana Menteri dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II (1956-1957) dan kabinet Juanda (1957-1959).
  • Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I (1966-1967), Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II (1967-1968), Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Kabinet Pembangunan I (1968-1973).
  • Ketua DPR (1968-1977)
  • Ketua MPR (1972-1977)
  • Ketua DPA (1978-1983)

Baca Jua:
Sidin Ngini Nang Maulah Kamus Bahasa Banjar-Indonesia Zainudin Nafarin Urang Banjar Pencipta Anti Virus Smadav Sahbirin Noor - Rudy Resnawan Pemimpin Banua Banjar Abdurrahman Mohammad Fachir Urang Banjar Wakil Menteri Luar Negeri
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2018 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.