A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Kenapa Kita Harus Bangga Jadi Urang Banjar - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Kamis
21
Saptimbir 2017
Banjar Banar
Kenapa Kita Harus Bangga Jadi Urang Banjar
Tanggal :07 Disimbir 2015
Dibaca :14029 kali

Ulun Bangga Jadi Urang Banjar

Wayahini banyak urang Banjar nang mulai hilang jati diri Banjarnya nangkaya kada ingat lagi lawan adat budaya Banjar. Lewat tulisan ngini pambakal handak mamadahakan sebujurnya bauntung banar kita dilahirakan jadi bagian dari Urang Banjar.

  1. Banua Banjar banyak melahirakan ulama-ulama besar
  2. Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari (Datu Kalampayan), M. Zaini Abdul Ghani (Guru Sekumpul) dan Ustadz Arifin Ilham, tiga ulama besar urang Banjar.

    Banyak ulama-ulama Banjar nang bepengaruh wan mendunia nangkaya Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari (Datu Kalampayan); Muhammad Zaini Abdul Ghani (Guru Sekumpul) sampai KH.Idham Chalid yang pernah menjabat wakil Perdana Menteri, ketua MPR/DPR, ketua NU; KH.Hasan Basri yang pernah menjadi ketua MUI hingga Ustadz Arifin Ilham. Banyak juga ulama-ulama Banjar yang menjadi ulama di luar Banua seperti KH.Abdurrahman Siddiq (Datu Sapat) di Indragiri Hilir, Riau; KH.Muhammad Syarwani Abdan Al-Banjari di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur; KH.Huhammad Yusuf Saigon al-Banjari di Saigon, Pontianak; KH.Muhammad Thoha Ma'ruf di Padang, Sumatera Barat. Bahkan banyak ulama-ulama di Malaysia adalah keturunan Banjar seperti Husein Kedah al-Banjari, Harussani Zakaria, Ishak bin Baharom, Ahmad Fahmi Zamzam, Syeikh Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki dan banyak lagi. Banyak juga ulama Banjar yang berada di Mekkah seperti Muhammad Husni Thamrin Al-Banjari, Syekh Abdul Karim Al-Banjari dan Syeikh Ahmad Jamhuri al-Banjari. Wajar jika bumi Banjar disebut bumi lahirnya ulama-ulama besar.

  3. Urang Banjar sudah sejak lama memiliki peradaban tinggi
  4. Artefak di situs Candi Laras peninggalan dari Kerajaan Negara Daha.

    Banua Banjar merupakan tempat berdirinya kerajaan mulai dari Negara Dipa, Negara Daha sampai Kesultanan Banjar. Urang Banjar telah dipersatukan oleh kerajaan yang beragama Buddha, Hindu dan terakhir Islam. Hal ini menunjukkan bahwa adat, budaya dan tradisi urang Banjar adalah hasil asimilasi selama berabad-abad. Urang Banjar sudah sejak lama memiliki peradaban tinggi dan beberapa peninggalan sejarah peradaban Banjar dari zaman prasejarah sampai sekarang bisa dengan mudah dilihat di Museum Lambung Mangkurat, Banjarbaru serta situs Candi Agung dan Candi Laras.

  5. Kesultanan Banjar adalah Kerajaan terbesar di Kalimantan
  6. Kesultanan Banjar saat ini.

    Kesultanan Banjar adalah Kerajaan terbesar di Pulau Kalimantan yang wilayahnya meliputi Kalsel, Kalteng, Kaltim bahkan pengaruhnya juga sampai ke Kalbar. Kesultanan Banjar adalah salah satu kerajaan paling kuat di Kalimantan selain Kesultanan Brunei.

  7. Urang Banjar Sudah Mengenal Hukum Tertulis berlandaskan Syariat Islam Sejak Lama
  8. Undang-Undang Sultan Adam, sejak lama Urang Banjar menggunakan hukum syariat Islam.

    Sejak lama urang Banjar sudah mengenal hukum tertulis dengan adanya Undang-Undang Sultan Adam 1835 yang dikeluarakan Sultan Adam Al-Wastsiq Billah, raja Banjar yang menjabat tahun 1825-1857. UUSA yang berlandaskan syariat Islam mempunyai 38 Pasal yang mengatur keagamaan dan peribadatan, hukum pemerintahan, perkawinan, kemasyarakatan, pertanian, peradilan dan pertanahan. Tidak banyak kerajaan/daerah di Indonesia yang sudah mempunyai hukum tertulis pada saat itu.

  9. Pejuang Banjar sangat gigih berjuang melawan penjajah
  10. Perang Banjar di Sungai Barito, 1865.

    Banjar adalah salah satu daerah yang paling sulit ditaklukan Belanda. Perang Banjar (1859-1905) adalah salah satu perang perlawanan terhadap kolonial terlama di Indonesia yang terjadi selama 46 tahun. Sebagai perbandingan : Perang Aceh (1873-1904, selama 31 tahun), Perang Padri (1803-1838, selama 25 tahun) dan Perang Diponegoro (1825-1830, hanya 5 tahun). Ini bukti pejuang-pejuang Banjar sangat gigih berjuang melawan penjajah dan tidak ada kompromi sedikit. Bangga lah kita pada Pangeran Hidayatullah, Pangeran Antasari dan Demang Lehman.

  11. Pejuang-pejuang Banjar punya andil besar di NKRI dalam mempertahankan Kemerdekaan
  12. Brigjen Hasan Basry menerima rangkaian bunga beberapa saat sesudah pertemuan dengan misi militer Belanda dan utusan PBB (UNCI) di Munggu Raya, Kandangan 2 September 1949 (kiri) dan Monumen Proklamasi 17 Mei di Kandangan.

    Pejuang-pejuang Banjar juga punya andil besar di NKRI dalam mempertahankan Kemerdekaan. Pangeran Muhammad Noor yang menjabat gubernur Kalimantan pertama yg berkedudukan di Yogyakarta sudah berperan aktif di BPUPKI dan Brigjen Hasan Basry merupakan pahlawan yang berjasa menyatukan Kalimantan ke dalam Republik Indonesia pada Proklamasi Kalimantan 17 Mei 1949 sebagai reaksi atas Perjanjian Linggarjati yang menyatakan hanya pulau Jawa yang merupakan wilayah Republik Indonesia.

  13. Urang Banjar Sumber SDM di Bumi Kalimantan
  14. Idham Chalid, Saadillah Mursjid, Syamsul Muarif dan Gusti Muhammad Hatta.

    Banyak urang Banjar yang mengisi jabatan pemerintahan, mulai dari Mohammad Hanafiah (Menteri Agraria), Pangeran Muhammad Noor (Menteri PU), Idham Chalid (Wakil Perdana Menteri, ketua MPR/DPR, Menkokesra), Saadillah Mursjid (Mensekneg), ZA Maulani (kepala BIN), Djohan Effendi (Mensekneg), Syamsul Mu'arif (Menkominfo), Taufiq Effendi (MenPAN), Gusti Muhammad Hatta (Menteri LH, Menristek) hingga saat ini : Abdurahman Muhammad Fachir (Wakil Menlu) dan Mahyudin (wakil ketua MPR).

  15. Bahasa Banjar adalah salah satu bahasa dengan jumlah penutur terbanyak di Indonesia
  16. Mamanda, seni teater tradisonal bahasa Banjar.

    Bahasa Banjar masuk ke dalam 5 besar bahasa daerah dengan jumlah penutur terbanyak di Indonesia dan dituturkan di Kalsel hingga Kalteng dan Kaltim atau bisa dibilang 3/4 wilayah Kalimantan berbahasa Banjar. Bahkan mayoritas masyarakat Indragiri Hilir, Riau dan Tanjung Jabung Barat, Jambi juga berbahasa Banjar karena mayoritas penduduk disana juga urang Banjar yang madam/merantau.

  17. Urang Banjar dikenal ahli dalam Berdagang
  18. Samarinda, ibukota Kalimantan Timur dimana Urang Banjar perantauan berperan besar dalam sektor ekonomi.

    Urang Banjar dikenal sebagai pedagang yang sukses hingga ke Kalteng, Kaltim sampai luar Kalimantan. Kota-kota besar di Kalimantan (kecuali Kalbar) mayoritas diisi urang Banjar yang menjadi pemain utama dalam sektor ekonomi.

  19. Urang Banjar adalah Pemimpin Kalimantan
  20. Pangeran Muhammad Noor, gubernur pertama Kalimantan.

    Urang Banjar banyak memberikan SDM nya hingga ke Kaltim, Kalteng bahkan luar Kalimantan menjadi pejabat pemerintahan. Banyak gubernur dan bupati di Kaltim dan Kalteng adalah urang Banjar baik yang lahir di Kalsel atau di Kaltim/Kalteng. Begitu pula sumber SDM di bumi Kalimantan adalah Banua Banjar.

  21. Urang Banjar Juga Suka Merantau
  22. Kota Tembilahan, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau yang 70% penduduknya adalah urang Banjar.

    Urang Banjar adalah salah satu suku perantau terbesar di Indonesia selain Jawa, Minang, Bugis dan Batak. Banyak urang Banjar di luar Kalimantan, seperti di Riau, Jambi, Sumatera Utara, Jawa Timur, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jakarta bahkan hingga ke Malaysia khususnya Negeri Perak, Johor dan Selangor. Mereka tetap mempertahankan tradisi, budaya dan bahasa Banjar walau berada di perantauan.

  23. Kuliner Banjar Kaya dengan Beragam Makanan mulai Masakan hingga Wadai Banjar
  24. Wadai Banjar 41 macam.

    Kuliner Banjar kaya dengan bermacam-macam makanan seperti Soto Banjar, Katupat Kandangan, Apam Barabai sampai 41 macam wadai Banjar yang sudah jadi tuan rumah di Kalsel, Kalteng dan Kaltim. Di Surabaya, Yogyakarta dan pulau Jawa masakan Banjar adalah salah satu masakan luar Jawa yang mudah ditemui selain masakan Padang dan Makassar.

  25. Budaya Banjar Kaya dengan Seni dan Tradisi
  26. Tari Baksa Kembang, salah satu tari klasik Banjar.

    Budaya Banjar kaya dengan bermacam-macam seni dan tradisi dengan sistem budaya, sosial dan material budaya melalui berbagai proses akulturasi dan asimilasi sehingga tampak terjadinya perpaduan dalam aspek-aspek budaya yang dipengaruhi berbagai macam peradaban besar dan melahirkan identitas budaya Banjar seperti terlihat pada seni tari (Tari baksa kembang, radap rahayu dll), karawitan, lagu Banjar, Kuntau/silat Banjar, Mamanda/teater Banjar, Lumut, Madihin, Sinoman hadrah, pantun Banjar dan masih banyak lagi.

  27. Arsitektur Banjar juga Kaya dilihat dari Banyak Jenis Rumah Banjar
  28. Rumah Banjar Bubungan Tinggi.

    Arsitektur Banjar juga sangat kaya terlihat dari bermacam2 jenis rumah Banjar. Ada 10 jenis rumah Banjar. Yang sering ditemui yaitu Bubungan Tinggi yang menjadi rumah adat Kalsel. Selain itu ada pula jenis Gajah Baliku dan Gajah Manyusu.

  29. Banua Banjar Kaya dengan Bermacam Tempat Wisata
  30. Pasar Terapung Muara Kuin, Banjarmasin.

    Banyak tempat-tempat wisata menarik di Banua Banjar, misalnya Pasar Terapung yang menunjukkan kedekatan urang Banjar dengan sungai (sejak lama sungai sudah menjadi jalur transportasi masyarakat Banjar), pasar intan Martapura yang menjual intan dan berlian hasil bumi Banjar, bamboo rafting Loksado, wisata alam Pagat Batu Benawa, pantai Angsana yang tak kalah indahnya dengan pantai di daerah lain dan masih banyak lagi.

  31. Banua Banjar Kaya dengan Hasil Alam
  32. Intan Martapura, salah satu kekayaan alam Banua Banjar.

    Banua Banjar kaya dengan hasil alam, dari intan, batu permata, pertambangan batubara sampai minyak bumi. Itulah kekayaan yang diberikan Tuhan pada urang Banjar dan kita harus menjaga dan melestarikannya. Namun sayangnya banyak pejabat kita sendiri yang mau menjual kekayaan di banua pada orang luar hingga di Banua masih sering terjadi krisis listrik.

Banjar Banar
Kenapa Kita Harus Bangga Jadi Urang Banjar
Tanggal :07 Desember 2015
Dibaca :14029 kali

Ulun Bangga Jadi Urang Banjar

Wayahini banyak urang Banjar nang mulai hilang jati diri Banjarnya nangkaya kada ingat lagi lawan adat budaya Banjar. Lewat tulisan ngini pambakal handak mamadahakan sebujurnya bauntung banar kita dilahirakan jadi bagian dari Urang Banjar.

  1. Banua Banjar banyak melahirakan ulama-ulama besar
  2. Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari (Datu Kalampayan), M. Zaini Abdul Ghani (Guru Sekumpul) dan Ustadz Arifin Ilham, tiga ulama besar urang Banjar.

    Banyak ulama-ulama Banjar nang bepengaruh wan mendunia nangkaya Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari (Datu Kalampayan); Muhammad Zaini Abdul Ghani (Guru Sekumpul) sampai KH.Idham Chalid yang pernah menjabat wakil Perdana Menteri, ketua MPR/DPR, ketua NU; KH.Hasan Basri yang pernah menjadi ketua MUI hingga Ustadz Arifin Ilham. Banyak juga ulama-ulama Banjar yang menjadi ulama di luar Banua seperti KH.Abdurrahman Siddiq (Datu Sapat) di Indragiri Hilir, Riau; KH.Muhammad Syarwani Abdan Al-Banjari di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur; KH.Huhammad Yusuf Saigon al-Banjari di Saigon, Pontianak; KH.Muhammad Thoha Ma'ruf di Padang, Sumatera Barat. Bahkan banyak ulama-ulama di Malaysia adalah keturunan Banjar seperti Husein Kedah al-Banjari, Harussani Zakaria, Ishak bin Baharom, Ahmad Fahmi Zamzam, Syeikh Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki dan banyak lagi. Banyak juga ulama Banjar yang berada di Mekkah seperti Muhammad Husni Thamrin Al-Banjari, Syekh Abdul Karim Al-Banjari dan Syeikh Ahmad Jamhuri al-Banjari. Wajar jika bumi Banjar disebut bumi lahirnya ulama-ulama besar.

  3. Urang Banjar sudah sejak lama memiliki peradaban tinggi
  4. Artefak di situs Candi Laras peninggalan dari Kerajaan Negara Daha.

    Banua Banjar merupakan tempat berdirinya kerajaan mulai dari Negara Dipa, Negara Daha sampai Kesultanan Banjar. Urang Banjar telah dipersatukan oleh kerajaan yang beragama Buddha, Hindu dan terakhir Islam. Hal ini menunjukkan bahwa adat, budaya dan tradisi urang Banjar adalah hasil asimilasi selama berabad-abad. Urang Banjar sudah sejak lama memiliki peradaban tinggi dan beberapa peninggalan sejarah peradaban Banjar dari zaman prasejarah sampai sekarang bisa dengan mudah dilihat di Museum Lambung Mangkurat, Banjarbaru serta situs Candi Agung dan Candi Laras.

  5. Kesultanan Banjar adalah Kerajaan terbesar di Kalimantan
  6. Kesultanan Banjar saat ini.

    Kesultanan Banjar adalah Kerajaan terbesar di Pulau Kalimantan yang wilayahnya meliputi Kalsel, Kalteng, Kaltim bahkan pengaruhnya juga sampai ke Kalbar. Kesultanan Banjar adalah salah satu kerajaan paling kuat di Kalimantan selain Kesultanan Brunei.

  7. Urang Banjar Sudah Mengenal Hukum Tertulis berlandaskan Syariat Islam Sejak Lama
  8. Undang-Undang Sultan Adam, sejak lama Urang Banjar menggunakan hukum syariat Islam.

    Sejak lama urang Banjar sudah mengenal hukum tertulis dengan adanya Undang-Undang Sultan Adam 1835 yang dikeluarakan Sultan Adam Al-Wastsiq Billah, raja Banjar yang menjabat tahun 1825-1857. UUSA yang berlandaskan syariat Islam mempunyai 38 Pasal yang mengatur keagamaan dan peribadatan, hukum pemerintahan, perkawinan, kemasyarakatan, pertanian, peradilan dan pertanahan. Tidak banyak kerajaan/daerah di Indonesia yang sudah mempunyai hukum tertulis pada saat itu.

  9. Pejuang Banjar sangat gigih berjuang melawan penjajah
  10. Perang Banjar di Sungai Barito, 1865.

    Banjar adalah salah satu daerah yang paling sulit ditaklukan Belanda. Perang Banjar (1859-1905) adalah salah satu perang perlawanan terhadap kolonial terlama di Indonesia yang terjadi selama 46 tahun. Sebagai perbandingan : Perang Aceh (1873-1904, selama 31 tahun), Perang Padri (1803-1838, selama 25 tahun) dan Perang Diponegoro (1825-1830, hanya 5 tahun). Ini bukti pejuang-pejuang Banjar sangat gigih berjuang melawan penjajah dan tidak ada kompromi sedikit. Bangga lah kita pada Pangeran Hidayatullah, Pangeran Antasari dan Demang Lehman.

  11. Pejuang-pejuang Banjar punya andil besar di NKRI dalam mempertahankan Kemerdekaan
  12. Brigjen Hasan Basry menerima rangkaian bunga beberapa saat sesudah pertemuan dengan misi militer Belanda dan utusan PBB (UNCI) di Munggu Raya, Kandangan 2 September 1949 (kiri) dan Monumen Proklamasi 17 Mei di Kandangan.

    Pejuang-pejuang Banjar juga punya andil besar di NKRI dalam mempertahankan Kemerdekaan. Pangeran Muhammad Noor yang menjabat gubernur Kalimantan pertama yg berkedudukan di Yogyakarta sudah berperan aktif di BPUPKI dan Brigjen Hasan Basry merupakan pahlawan yang berjasa menyatukan Kalimantan ke dalam Republik Indonesia pada Proklamasi Kalimantan 17 Mei 1949 sebagai reaksi atas Perjanjian Linggarjati yang menyatakan hanya pulau Jawa yang merupakan wilayah Republik Indonesia.

  13. Urang Banjar Sumber SDM di Bumi Kalimantan
  14. Idham Chalid, Saadillah Mursjid, Syamsul Muarif dan Gusti Muhammad Hatta.

    Banyak urang Banjar yang mengisi jabatan pemerintahan, mulai dari Mohammad Hanafiah (Menteri Agraria), Pangeran Muhammad Noor (Menteri PU), Idham Chalid (Wakil Perdana Menteri, ketua MPR/DPR, Menkokesra), Saadillah Mursjid (Mensekneg), ZA Maulani (kepala BIN), Djohan Effendi (Mensekneg), Syamsul Mu'arif (Menkominfo), Taufiq Effendi (MenPAN), Gusti Muhammad Hatta (Menteri LH, Menristek) hingga saat ini : Abdurahman Muhammad Fachir (Wakil Menlu) dan Mahyudin (wakil ketua MPR).

  15. Bahasa Banjar adalah salah satu bahasa dengan jumlah penutur terbanyak di Indonesia
  16. Mamanda, seni teater tradisonal bahasa Banjar.

    Bahasa Banjar masuk ke dalam 5 besar bahasa daerah dengan jumlah penutur terbanyak di Indonesia dan dituturkan di Kalsel hingga Kalteng dan Kaltim atau bisa dibilang 3/4 wilayah Kalimantan berbahasa Banjar. Bahkan mayoritas masyarakat Indragiri Hilir, Riau dan Tanjung Jabung Barat, Jambi juga berbahasa Banjar karena mayoritas penduduk disana juga urang Banjar yang madam/merantau.

  17. Urang Banjar dikenal ahli dalam Berdagang
  18. Samarinda, ibukota Kalimantan Timur dimana Urang Banjar perantauan berperan besar dalam sektor ekonomi.

    Urang Banjar dikenal sebagai pedagang yang sukses hingga ke Kalteng, Kaltim sampai luar Kalimantan. Kota-kota besar di Kalimantan (kecuali Kalbar) mayoritas diisi urang Banjar yang menjadi pemain utama dalam sektor ekonomi.

  19. Urang Banjar adalah Pemimpin Kalimantan
  20. Pangeran Muhammad Noor, gubernur pertama Kalimantan.

    Urang Banjar banyak memberikan SDM nya hingga ke Kaltim, Kalteng bahkan luar Kalimantan menjadi pejabat pemerintahan. Banyak gubernur dan bupati di Kaltim dan Kalteng adalah urang Banjar baik yang lahir di Kalsel atau di Kaltim/Kalteng. Begitu pula sumber SDM di bumi Kalimantan adalah Banua Banjar.

  21. Urang Banjar Juga Suka Merantau
  22. Kota Tembilahan, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau yang 70% penduduknya adalah urang Banjar.

    Urang Banjar adalah salah satu suku perantau terbesar di Indonesia selain Jawa, Minang, Bugis dan Batak. Banyak urang Banjar di luar Kalimantan, seperti di Riau, Jambi, Sumatera Utara, Jawa Timur, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jakarta bahkan hingga ke Malaysia khususnya Negeri Perak, Johor dan Selangor. Mereka tetap mempertahankan tradisi, budaya dan bahasa Banjar walau berada di perantauan.

  23. Kuliner Banjar Kaya dengan Beragam Makanan mulai Masakan hingga Wadai Banjar
  24. Wadai Banjar 41 macam.

    Kuliner Banjar kaya dengan bermacam-macam makanan seperti Soto Banjar, Katupat Kandangan, Apam Barabai sampai 41 macam wadai Banjar yang sudah jadi tuan rumah di Kalsel, Kalteng dan Kaltim. Di Surabaya, Yogyakarta dan pulau Jawa masakan Banjar adalah salah satu masakan luar Jawa yang mudah ditemui selain masakan Padang dan Makassar.

  25. Budaya Banjar Kaya dengan Seni dan Tradisi
  26. Tari Baksa Kembang, salah satu tari klasik Banjar.

    Budaya Banjar kaya dengan bermacam-macam seni dan tradisi dengan sistem budaya, sosial dan material budaya melalui berbagai proses akulturasi dan asimilasi sehingga tampak terjadinya perpaduan dalam aspek-aspek budaya yang dipengaruhi berbagai macam peradaban besar dan melahirkan identitas budaya Banjar seperti terlihat pada seni tari (Tari baksa kembang, radap rahayu dll), karawitan, lagu Banjar, Kuntau/silat Banjar, Mamanda/teater Banjar, Lumut, Madihin, Sinoman hadrah, pantun Banjar dan masih banyak lagi.

  27. Arsitektur Banjar juga Kaya dilihat dari Banyak Jenis Rumah Banjar
  28. Rumah Banjar Bubungan Tinggi.

    Arsitektur Banjar juga sangat kaya terlihat dari bermacam2 jenis rumah Banjar. Ada 10 jenis rumah Banjar. Yang sering ditemui yaitu Bubungan Tinggi yang menjadi rumah adat Kalsel. Selain itu ada pula jenis Gajah Baliku dan Gajah Manyusu.

  29. Banua Banjar Kaya dengan Bermacam Tempat Wisata
  30. Pasar Terapung Muara Kuin, Banjarmasin.

    Banyak tempat-tempat wisata menarik di Banua Banjar, misalnya Pasar Terapung yang menunjukkan kedekatan urang Banjar dengan sungai (sejak lama sungai sudah menjadi jalur transportasi masyarakat Banjar), pasar intan Martapura yang menjual intan dan berlian hasil bumi Banjar, bamboo rafting Loksado, wisata alam Pagat Batu Benawa, pantai Angsana yang tak kalah indahnya dengan pantai di daerah lain dan masih banyak lagi.

  31. Banua Banjar Kaya dengan Hasil Alam
  32. Intan Martapura, salah satu kekayaan alam Banua Banjar.

    Banua Banjar kaya dengan hasil alam, dari intan, batu permata, pertambangan batubara sampai minyak bumi. Itulah kekayaan yang diberikan Tuhan pada urang Banjar dan kita harus menjaga dan melestarikannya. Namun sayangnya banyak pejabat kita sendiri yang mau menjual kekayaan di banua pada orang luar hingga di Banua masih sering terjadi krisis listrik.

Baca Jua:
Istana Kuning Bukti Kejayaan Kesultanan Banjar di Kalteng Macan Jejadian Dalam Kepercayaan Masyarakat Banjar Adab Batatukar Urang Banjar 5 Alasan Kenapa Galuh Banjar Bakal Membuat Kamu Jatuh Cinta Setengah Mati
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2017 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.