A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Masjid Agung Al-Karomah Martapura Masjid Pangganalnya di Banua - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sabtu
21
April 2018
Habar Umat
Masjid Agung Al-Karomah Martapura Masjid Pangganalnya di Banua
Tanggal :09 Mai 2015
Dibaca :3540 kali

Masjid Al Karomah Martapura

Masjid Agung Al-Karomah ngini masjid ganal nang andaknya di Kota Martapura, Kalimantan Selatan wan jua masjid pangganalnya di Kalimantan Selatan. Masjid ngini nyaman jua didatangi tumatan samuaan kota di Kalimantan Selatan marga baandak di Jl. Ahmad Yani nang jadi jalan utama (jalan nasional) antar kota, tautama tumatan Kaltim (arah utara) sampai Kota Banjarmasin.

Bahari Martapura jadi pusat Kerajaan Banjar wan jadi saksi 12 sultan nang mamarintah. Wayahitu Mesjid baguna jadi wadah baibadah, dakwah Islamiyah, wan jadi benteng pertahanan buhan pejuang dalam manantang Walanda. Walanda lalu mambakar Kampung Pasayangan wan Masjid Martapura disitu, lalu muncul kahandak maulah Masjid nang taganal. Tahun 1280 Hijriyah atau 1863 Masehi, pembangunan masjid dimulai.

Masjid Al Karomah tahun 1920 (kiri) wan wayahini (kanan).

Masjid Agung Al Karomah bahari bangaran Masjid Jami’ Martapura, nang didiriakan oleh panitia pembangunan masjid yaitu HM. Nasir, HM. Taher (Datu Kaya), HM. Apip (Datu Landak). Bubuhan panitia ngini didukung oleh Raden Tumenggung Kesuma Yuda wan Mufti HM Noor.

Maumpati riwayatnya, Datuk Landak nang dipercaya gasan mencari kayu Ulin sebagai tihang guru masjid, ke daerah Barito, Kalimantan Tengah. Imbah tihang ulin ada di wadah bangunan Masjid lalu disepakati tepat 10 Rajab 1315 H (5 Desember 1897 M) dimulailah pembangunan Masjid Jami’ ngitu. Secara teknis bangunan masjid ngini iya bangunan nang struktur utama matan kayu ulin wan atap sirap, dinding wan lantai papan kayu ulin. Maumpati baubahnya waktu ke waktu masjid ngitu direnovasi tarus, tapi struktur utama kada baubah.

Malam Senin 12 Rabiul Awal 1415 H dalam perayaan hari kelahiran Nabi Besar Muhammad SAW, Masjid Jami’ Martapura diresmiakan jadi Masjid Agung Al Karomah. Wayahini Masjid Agung Al Karomah badiri megah pakai konstruksi beton wan rangka atapnya tebuat dari baja stainless, nang terangkai dalam struktur space frame. Gasan kubahnya dilapisi dengan bahan enamel.

Di dalam masjid, sampai wayahini masih kawa dilihati struktur utama Masjid Jami Martapura nang kada dibongkar, jadi kawa dilihat sebagai bukti sejarah mulai berdirinya masjid ngitu.

Sampai wayahini bentuk bangunan Masjid jar K.H. Halilul Rahman, Sekretaris Umum di kepengurusan Masjid sudah tiga kali rehab. Maumpati bentuk bangunan modern wan Eropa, bahini Masjid Agung Al Karomah Martapura telihat mewah banar. Biar begaya modern, empat tihang ulin nang jadi tihang guru peninggalan bangunan panambayan Masjid masih tegak di tengah. Tihang ngini dikelilingi puluhan tihang beton nang menyebar di dalam Masjid.

Arsitektur Masjid Agung Al Karomah Martapura nang biayanya Rp. 27 miliar pada rehab pahabisan sekitar tahun 2004, banyak meadopsii bentuk Timur Tengah. Nangkaya atap kubah bawang wan ornamen gaya Belanda. Pamulaan atap Masjid bebentuk kerucut wan konstruksi beatap tumpang, begaya Masjid tradisional Banjar. Sasudah beberapa kali rehab akhirnya beubah jadi bentuk kubah.

Amun arsitektur bangunan banyak beubah, tapi mimbar wadah khatib bekhutbah nang umurnya labih saabad sampai wayahini tatap befungsi. Mimbar beukiran untaian kembang wan bebentuk panggung dilengkapi tangga nang sampai wayahini masih befungsi diarsiteki H.M Musyafa.

Dalam Masjid Al Karomah
Habar Umat
Masjid Agung Al-Karomah Martapura Masjid Terbesar di Banua
Tanggal :09 Mei 2015
Dibaca :3540 kali

Masjid Al Karomah Martapura

Masjid Agung Al-Karomah adalah masjid besar yang terletak di Kota Martapura, Kalimantan Selatan. Masjid ini juga merupakan salah satu masjid terbesar di Kalimantan Selatan yang mudah diakses dari seluruh kota di Kalimantan Selatan karena terletak di Jl. Ahmad Yani yang merupakan jalan utama dari Kaltim (arah utara) hingga Kota Banjarmasin.

Sebagai pusat Kerajaan Banjar, Martapura pernah menjadi saksi 12 sultan yang memerintah. Saat itu Mesjid berfungsi sebagai tempat beribadah, dakwah Islamiyah, integrasi umat Islam dan markas atau benteng pertahanan para pejuang dalam menentang Belanda. Karena pembakaran Kampung Pasayangan dan Masjid Martapura, muncul keinginan mambangun Masjid yang lebih besar. Tahun 1280 Hijriyah atau 1863 Masehi, pembangunan masjid dimulai.

Masjid Al Karomah tahun 1920 (kiri) dan sekarang (kanan).

Masjid Agung Al Karomah dahulu bernama Masjid Jami’ Martapura, yang didiriakan oleh panitia pembangunan masjid yaitu HM. Nasir, HM. Taher (Datu Kaya), HM. Apip (Datu Landak). Kepanitiaan ini didukung oleh Raden Tumenggung Kesuma Yuda dan Mufti HM Noor.

Mengikuti riwayatnya, Datuk Landak yang dipercaya untuk mencari kayu Ulin sebagai tiang guru masjid, ke daerah Barito, Kalimantan Tengah. Setelah tiang ulin ada di tempat bangunan Masjid lalu disepakati tepat 10 Rajab 1315 H (5 Desember 1897 M) dimulailah pembangunan Masjid Jami’ itu. Secara teknis bangunan masjid itu adalah bangunan yang struktur utamanya dari kayu ulin dan atap sirap, dinding dan lantai papan kayu ulin. Mengikuti perubahan waktu ke waktu masjid itu terus direnovasi, tapi struktur utama tidak berubah.

Malam Senin 12 Rabiul Awal 1415 H dalam perayaan hari kelahiran Nabi Besar Muhammad SAW, Masjid Jami’ Martapura diresmikan menjadi Masjid Agung Al Karomah. Sekarang Masjid Agung Al Karomah berdiri megah dengan konstruksi beton dan rangka atapnya tebuat dari baja stainless, yang terangkai dalam struktur space frame. Untuk kubahnya dilapisi dengan bahan enamel.

Di dalam masjid, hingga sekarang masih bisa dilihat struktur utama Masjid Jami Martapura yang tidak dibongkar, jadi bisa dilihat sebagai bukti sejarah mulai berdirinya masjid.

Sampai sekatang bentuk bangunan Masjid menurut K.H. Halilul Rahman, Sekretaris Umum di kepengurusan Masjid sudah tiga kali rehab. Mengikuti bentuk bangunan modern dan Eropa, sekarang Masjid Agung Al Karomah Martapura telihat sangat megah. Walau bergaya modern, empat tiang ulin yang jadi tiang Guru peninggalan bangunan pertama Masjid masih tegak di tengah. Tiang ini dikelilingi puluhan tiang betonvyang menyebar di dalam Masjid.

Arsitektur Masjid Agung Al Karomah Martapura yang biayanya Rp. 27 miliar pada rehab terakhir sekitar tahun 2004, banyak mengadopsi bentuk Timur Tengah. Seperti atap kubah bawang dan ornamen bergaya Belanda. Pertama atap Masjid bebentuk kerucut dan konstruksi beratap tumpang, bergaya Masjid tradisional Banjar. Sesudah beberapa kali rehab akhirnya berubah menjadi bentuk kubah.

Jika arsitektur bangunan banyak berubah, tapi mimbar termpat khatib berkhutbah yang umurnya lebih seabad sampai sekarang tetap berfungsi. Mimbar berukiran untaian kembang dan bebentuk panggung dilengkapi tangga yang sampai sekarang masih berfungsi diarsiteki H.M Musyafa.

Dalam Masjid Al Karomah
Baca Jua:
Pesantren Darussalam Pesantren Panuhannya di Banua Banjar Ziarah ke Makam Datu Kalampayan Masjid Sultan Suriansyah Masjid Panuhanya di Banua Masjid Jami Sungai Jingah Masjid Basajarah di Banjarmasin
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2018 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.