A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Only variable references should be returned by reference

Filename: core/Common.php

Line Number: 257

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: libraries/Session.php

Line Number: 675

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cookie - headers already sent by (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: session_start(): Cannot send session cache limiter - headers already sent (output started at /home/pbnjrcom/public_html/system/core/Exceptions.php:185)

Filename: views/baca.php

Line Number: 2

Jawa Pos wan Metro TV Memburukakan Pemadam Banua Gasan Pencitraan Presiden - Pulau Banua Banjar
Pulau Banua Banjar
Bangga Jadi Urang Banjar
Sanayan
20
Nupimbir 2017
Habar Banua
Jawa Pos wan Metro TV Memburukakan Pemadam Banua Gasan Pencitraan Presiden
Tanggal :27 Saptimbir 2015
Dibaca :11846 kali

Isi berita di website Jawa Pos wan Metro TV nang banyak maulah urang salah tanggap.

Pemberitaan nang bekaitan wan pemadaman titik api oleh bubuhan aparat wan pemadam kebakaran kita banyak diplintir bubuhan media. Banyak nang salah tangkap, jadinya banyak berita wan komentar nang muncul malah memburukakan bubuhan petugas wan pemadam kebakaran Banua kita. Padahal buhannya sudah kangalihan bagawi.

Nangkaya nang diberitakan JPNN.COM (Jawa Pos National Network) judulnya disambat : Memalukan... Saat Seremonial Ratusan Pasukan Pemadam Siaga, Disidak Ulang Lha Kok Sepi.

Dalam isinya ditulis; "Namun, ada kejadian memalukan usai acara resmi saat Jokowi menghadiri langsung acara penangan asap tersebut".

Lalu Apanya nang memalukan ? Wayah presiden babulik mencek ulang, titik-titik api di kawasan ngitu sudah tuntung dipadamakan. Amun basisa, jar Presiden hanya ada tiga titik api ja dari kebakaran nang sudah dipadamkan. Ngitu gin titik kecil haja.

Artinya, bubuhan pemadam kita sudah baik bagawi, amun buhannya sudah bubar, wajar ja marga gawian disitu sudah tuntung, wan wayahitu sudah mulai sore.

Lalu apa nang salah ? Apa nang memalukan ? Buhan pemadam kita sudah bagawi dengan maksimal. Presiden Jokowi sorang gin maakui jua. Lihati apa jar Jokowi di situs liputan 6 ngini : Jokowi Mendadak Cek Ulang Lokasi Kebakaran Lahan Gambut di Kalsel

"Tidak apa-apa meninggalkan lokasi, yang penting tugas pemadaman sudah dilaksanakan. Hasil bisa anda lihat sendiri. Sudah padam kan? Memang masih ada sekitar tiga titik yang belum padam," ujar Jokowi.

Maka sekali lagi apa nang salah wan memalukan ? Nang manyupanakan tu amun media memplintir berita gasan pencitraan presiden, Urang Banua kita diburukakan. Amun jar Pambakal, Jawa Pos atau Radar Banjarmasin wajib mengklarifikasi.

Kayaitu jua di website Metro TV nang judulnya lebay banar disini : Jokowi Berjalan Sendirian ke Tengah Lokasi Pemadaman Lahan Terbakar

Seolah-olah Jokowi haja nang bagawi, nang lain tamasuk buhan pemadam badiaman haja jadinya banyak urang luar Banua nang kada tahu apa-apa membully bubuhan pemadam kebakaran kita.

Habar Banua
Jawa Pos dan Metro TV Menjelekkan Pemadam Banua Untuk Pencitraan Presiden
Tanggal :27 September 2015
Dibaca :11846 kali

Isi berita di website Jawa Pos dan Metro TV yang banyak membuat pembaca salah tanggap.

Pemberitaan yang berkaitan dengan pemadaman titik api oleh aparat dan pemadam kebakaran kita banyak diplintir para media. Banyak yang salah tangkap, sehingga banyak berita dan komentar yang muncul malah menjelekkan petugas dan pemadam kebakaran Banua kita. Padahal mereka sudah bekerja dengan susah payah.

Seperti yang diberitakan JPNN.COM (Jawa Pos National Network) judulnya disambat : Memalukan... Saat Seremonial Ratusan Pasukan Pemadam Siaga, Disidak Ulang Lha Kok Sepi.

Dalam isinya ditulis; "Namun, ada kejadian memalukan usai acara resmi saat Jokowi menghadiri langsung acara penangan asap tersebut".

Lalu Apanya yang memalukan ? Saat presiden kembali mencek ulang, titik-titik api di kawasan itu sudah selesai dipadamkan. kalaupun tersisa, dikatakan Presiden hanya ada tiga titik api saja dari kebakaran yang sudah dipadamkan. Itu pun cuma titik kecil.

Artinya, petugas pemadam kita sudah bekerja dengan baik, jika mereka sudah bubar, wajar saja pekerjaan di lokasi itu sudah selesai, dan hari saat itu sudah mulai sore.

Lalu apa yang salah ? Apanya yang memalukan ? Petugas pemadam kita sudah bekerja dengan maksimal. Presiden Jokowi sendiri juga mengakui. Lihat apa kata Jokowi di situs liputan 6 ini : Jokowi Mendadak Cek Ulang Lokasi Kebakaran Lahan Gambut di Kalsel

"Tidak apa-apa meninggalkan lokasi, yang penting tugas pemadaman sudah dilaksanakan. Hasil bisa anda lihat sendiri. Sudah padam kan? Memang masih ada sekitar tiga titik yang belum padam," ujar Jokowi.

Maka sekali lagi apa yang salah dan memalukan ? Yang memalukan itu jika media memplintir berita untuk pencitraan presiden, Urang Banua kita yang dijelek-jelekan. Kalau kata admin, Jawa Pos atau Radar Banjarmasin wajib mengklarifikasi.

Seperti itu juga di website Metro TV yang judulnya sangat lebay disini : Jokowi Berjalan Sendirian ke Tengah Lokasi Pemadaman Lahan Terbakar

Seolah-olah cuma Jokowi yang bagawi, yang lain termasuk petugas pemadam diam saja jadinya banyak orang luar Banua yang tidak tahu apa-apa membully petugas pemadam kebakaran kita.

Baca Jua:
Banyak Urang Banjar Sukses di Perantauan Kongres Budaya Banjar Gasan Penguatan Nilai Budaya Banjar Tujuh Kepala Daerah di Banua Dilantik Paman Birin Gubernur Panambayan Nang Dilantik Jokowi
PALING HANYAR
RANCAK DIBACA
Pulau Banua Banjar
Copyright © 2017 Pulau Banua Banjar.
All Right Reserved.